• Pelaksanaan Vaksinasi COVID-19 di Aula Asrama Haji, Tanjungpinang

    Pelaksanaan Vaksinasi COVID-19 di Aula Asrama Haji, Tanjungpinang

  • Sosialisasi Pemberdayaan Masyarakat di Tingkat RT/RW dalam Pencegahan COVID-19

    Sosialisasi Pemberdayaan Masyarakat di Tingkat RT/RW dalam Pencegahan COVID-19

  • Pelayanan Kesehatan Bergerak di Tajur biru, Temiang Pesisir Kab. Lingga.

    Pelayanan Kesehatan Bergerak di Tajur biru, Temiang Pesisir Kab. Lingga.

  • Selamat dan Sukses atas pelantikan Bapak Ansar Ahmad dan Ibu Marlin Agustina sebagai Gubernur dan Wakil Gubernur Provinsi Kepulauan Riau Periode 2021-2024.
  • Pelayanan Kesehatan Bergerak di Kepulauan Anambas

    Pelayanan Kesehatan Bergerak di Kepulauan Anambas

  • Dialog Interaktif bersama kepala Dinas Kesehatan Provinsi Kepulauan Riau di RRI Tanjungpinang

    Dialog interaktif bersama kepala Dinas Kesehatan Provinsi Kepulauan Riau di RRI Tanjungpinang

  • Penyerahan Vaksin COVID-19 dan Logistik Pendukung Untuk Kab/Kota di Provinsi Kepulauan Riau

    Penyerahan Vaksin COVID-19 dan Logistik Pendukung Untuk Kab/Kota di Provinsi Kepulauan Riau

  • Tracing Kontak sebagai upaya mengendalikan laju penyebaran virus COVID-19 di RSUD Raja Ahmad Tabib Tanjungpinang

    Tracing Kontak sebagai upaya mengendalikan laju penyebaran virus COVID-19 di RSUD Raja Ahmad Tabib Tanjungpinang

  • Peringatan Hari Kesehatan Nasional ke 56 di Halaman Gedung Daerah, Kota Tanjungpinang

    Peringatan Hari Kesehatan Nasional ke 56 di Halaman Gedung Daerah, Kota Tanjungpinang

  • Peninjauan Kesiapan Pembangunan RSKI Galang

    Peninjauan Kesiapan Pembangunan RSKI Galang, Kota Batam

Keberadaan tenaga kesehatan merupakan bagian dari misi kemanusiaan untuk memberikan pelayanan kesehatan kepada masyarakat yang membutuhkan

Eliminasi Filariasis Tahun 2020 Dinkes Kepri Lakukan Sosialisasi dan Advokasi Pemberian Obat Pencegahan masal (POPM) Cacingan

 

WhatsApp Image 2019 03 02 at 13.36.05 1

Gambar : Tim P2 Filariasis dan Kecacingan Dinkes Prov.Kepri melakukan sosialisasi dan advokasi Pemberian Obat Pencegahan masal (POPM) Cacingan pada daerah Intervensi  Stunting di Kab. Natuna

 

Pemerintah Indonesia telah sepakat Untuk melaksanakan eliminasi Filariasis Tahun 2020 sesuai dengan kesepakatan WHO pada  tahun 2000 tentang The Global Goal of Elimination of Lymphatic Filariasis as a Public Healt problem by the year 2020, dalam rangka menindaklanjuti resulisi WHA (Word Health Assembly) pada tanggal 13 Mei 1997, tentang “ the elimination of Lymphatic filariasi as a public health problem “.

 

Di Indonesia masih banyak penyakit yang merupakan masalah kesehatan, salah satu diantaaranya ialah cacingan yang ditularkan melalui tanah. Cacingan ini dapat mengakibatkan menurunnya kondisi kesehatan, gizi, kecerdasan dan produktifitas penderitannya sehinga secara ekonomi banyak menyebabkan kerugian. Cacingan menyebabkan kehilangan karbohidrat dan protein serta kehilangan darah, sehingga menurunkan kualitas sumber daya manusia. Prevalensi cacingan di Indonesia pada umumnya masih sangat tinggi, terutama pada golongan penduduk yang kurang mampu, dengan situasi buruk.

Sejalan dengan hal tersebut diatas, Dinas Kesehatan Provinsi Kepri telah melaksanakan  pada daerah Intervensi  Stunting di Kab. Natuna. Adapun Maksud dan Tujuan Kegiatan ini dilaksanakan adalah Untuk  mensosialisasikan pemberian obat Filariasis dan  cacing  agar tidak lagi menjadi  masalah di masyarakat dan memutus mata rantai fIlariasis dan kecacingan.

WhatsApp Image 2019 03 02 at 13.41.13

Gambar : Tim P2 Filariasis dan Kecacingan Dinkes Prov.Kepri melakukan sosialisasi dan advokasi Pemberian Obat Pencegahan masal (POPM) Cacingan pada daerah Intervensi  Stunting di Kab. Natuna

Berdasarkan hasil survey terhadap penduduk di Kab/Kota di Prov Kepri masih ditemukan  Mf Rate > 1 % Kota Batam 1,2 %, Kab. Lingga 2,7 %, Kab. Bintan 8,2 %, Kab. Karimun 1 %. Jumlah Kasus Filaiasis di Provinsi Kepri 95 orang ; Kota Batam 16 orang, kota Tanjung Pinang 1 orang, kab. Bintan 66 orang, Kab. Lingga 10 orang, Kab. Karimun 2 orang. Tiga Kab/Kota  yaitu Kota Tanjungpinang dan Kab. Anambas dan Kab. Natuna sampai saat ini belum menemukan kasus penderita Kronis Filariasis, sehingga untuk sementara dianggap sebagai daerah bebas Filaria.

Dalam rangka menuju masyarakat sehat yang mandiri dan berkeadilan , pembangunan kesehatan diarahkan untuk meningkatkan kesadaran, kemauan dan kemampuan hidup sehat bagi setiap orang, agar peningkatan derajat kesehatan masyarakat yang setinggi – tingginya dapat terwujud. Pembangunan kesehatan diselenggarakan dengan berdasarkan pada kemanusiaan, pemberdayaan dan kemandirian, adil dan merata, serta pengutamaan dan manfaat dengan memberikan perhatian khusus pada penduduk rentan, antara lain ibu,bayi,anak,lanjut usiadan keluarga miskin.

WhatsApp Image 2019 03 02 at 13.36.05 2

Gambar : Foto bersama Tim P2 Filariasis dan Kecacingan Dinkes Prov.Kepri dengan Peserta Sosialisasi POPM cacingan di Kab. Natuna

 

IF - P2

Video Promosi Kesehatan

Link Situs

PEMERINTAH PROVINSI

KEPULAUAN RIAU

DINAS KESEHATAN

KOTA TANJUNGPINANG

DINAS KESEHATAN

KABUPATEN LINGGA

PORTAL BIDANG P2P

DINKES PROV. KEPRI

  • IMG-20171025-WA0039.jpg
  • IMG-20171026-WA0026.jpg
  • sPANDUK_mr_kEPRI.jpg
  • Vaksin_Masyarakat.jpeg
  • WhatsApp_Image_2020-11-11_at_20.03.23.jpeg
Click to listen highlighted text! Powered By GSpeech